Beranda Daerah Kecelakaan Maut di Tol Sibanceh Aceh, 3 Orang Meninggal Dunia

Kecelakaan Maut di Tol Sibanceh Aceh, 3 Orang Meninggal Dunia

72
0
BERBAGI

Lingkarkita.com, Banda Aceh – Kecelakaan lalu lintas yang melibatkan mobil Honda Freed dan mobil bak terbuka terjadi di Jalan Tol Sigli-Banda Aceh (Sibanceh) pada Jumat (28/6/2024) sekitar 16.30 WIB. Peristiwa ini menyebabkan tiga orang tewas.

“Korban meninggal dunia sebelumnya satu orang, bertambah dua orang, sehingga menjadi tiga orang. Sedangkan korban luka-luka empat orang,” kata Direktur Lalu Lintas Kepolisian Daerah Aceh Kombes Pol Muhammad Iqbal Alqudusy di Banda Aceh, Jumat, seperti dilansir Antara.

Para korban adalah Saiful Rahman (62) dan Nurjani (35), keduanya penumpang minibus warga Gampong Lamteh, Kecamatan Ulee Kareng, Kota Banda Aceh.

Kemudian Marzuki (50), sopir mobil bak terbuka, warga Gampong Lamcot, Kecamatan Ingin Jaya, Kabupaten Aceh Besar. Kecelakaan berawal ketika Honda Freed dengan nomor polisi BL 1741 LV melaju dari Gerbang Tol Indrapuri menuju Gerbang Tol Jantho, Kabupaten Aceh Besar. Sedangkan mobil bak terbuka jenis L300 dengan nomor polisi BL 8186 JG berhenti di bahu kiri jalan.

Mobil bak terbuka tersebut digunakan pekerja pemeliharaan rumput tebing jalan tol. “Saat itu, mobil minibus diduga melaju dengan kecepatan tinggi. Sesampai di tempat kejadian perkara KM 38+00, mobil tersebut mengalami pecah ban belakang kiri,” katanya.

Sopir kehilangan kendali dan menabrak mobil bak terbuka L300 yang parkir di bahu jalan. Mobil bak terbuka tersebut terdorong dan menabrak dua orang yang berdiri di depan kirinya.

Kecelakaan tersebut mengakibatkan kedua kendaraan rusak berat. Cuaca saat kejadian cerah dan lalu lintas kendaraan sepi.

“Dari hasil olah tempat kejadian perkara, ditemukan sebanyak 38 tabung gas isi tiga kilogram dalam mobil minibus yang bannya pecah tersebut. Kepolisian akan menyelidiki keberadaan puluhan tabung gas tersebut,” kata Muhammad Iqbal Alqudusy.

Direktur Lalu Lintas Polda Aceh itu mengingatkan pengguna jalan, baik jalan tol, maupun jalan umum lainnya untuk berhati-hati dan meningkatkan kewaspadaan saat melakukan perjalanan. Selain itu, mengecek kondisi kendaraan sebelum melakukan perjalanan, apakah layak jalan atau tidak. Termasuk memeriksa semua roda atau ban untuk memastikan tidak pecah saat dalam perjalanan.

“Yang terpenting utamakan keselamatan berlalu lintas saat melakukan perjalanan. Beristirahat yang cukup saat di perjalanan. Segera istirahat apabila merasa kelelahan saat berkendara,” kata Muhammad Iqbal Alqudusy.

Sumber: Antara

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here